mknace unlimited™|The Colours of Life

Welcome to a small world around me and a simple life of mine in full colours. Together we share the beauty of the world. Sharing since '04 on fotopages, blogger on '07.

mknace unlimited™|The Colours of Life

With warmest regards and wishes joy for all.

mknace unlimited™|The Colours of Life

Kufic square art practitioner.

mknace unlimited™|The Colours of Life

Some of the figurines as the hobbies of collecting them.

mknace unlimited™|The Colours of Life

All of us | the colours of life.

Memaparkan catatan dengan label orthopedic. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label orthopedic. Papar semua catatan

Selasa, 28 Jun 2016

Wad Orthopedic Pakar Puteri : Day 4


Wad Orthopedic Pakar Puteri : Day 4. Ish ish ish. Malam ni takleh lelap mata la pulak. Jadi macam malam pertama aku kena antibiotik kat wad. Satu lagi sebab balik je dari follow up tadi, lepas zohor aku terus lelap. Sampai jam 6.30 petang baru terjaga. Memang sesuai la kot aku habiskan siri telenovela ni.

Kisah last day aku kat wad. Pagi tu doktor kata perkembangan aku bagus. So. Dia akan bagi pil untuk aku teruskan treatment kat rumah. Apa pun check dulu darah sebelum aku di discaj.
Selang beberapa minit datang nurse untuk amik darah. Cuak jugak. Takut takut tetiba bacaan tak best. Maka tunggu lah aku dengan pelbagai perasaan.

Next masuk nurse lain pulak. Meh saya nak buang benda yang paling awak tak suka tu. Aku tak kasi. Tunggu sampai keputusan darah keluar dulu. Kang kena tahan lagi, tak sanggup aku nak dipasang semula.

Masa nunggu tu lama jugak aku dok borak ngan haji shamsurma dan hajah warni ni. Memang salute beb. Banyak Allah nak tunjuk kebesaranNya menerusi dua orang ni. Datang selai sepinggang ja dari Batam. Ada aje orang membantu sepanjang perjalanan dan ketika berada disini.

Aku mula perasan masa hari kedua. Hajah warni minta tolong aku carikan hotel yang murah untuk diaorang tinggal. Kalau ikut hari kedua tu lagi diaorang dah didiscaj. Kena ulang hari selasa. Pastu datang sepasang suami isteri, dia kata ikut nyaman bapak lah mau tinggal mana. Rupanya itu orang yang biaya diaorang kat puteri.

Yang kedua aku pelik bila hajah warni suruh aku check harga tiket ke batam. Aik. Camner dia datang. Rupanya ada orang lain sponsor. Yang ketiga ada seorang perempuan dari kota tinggi datang berikan pakaian pada pasangan tu. Sangat sangat aku pelik. Sayang tirai aki tertutup dan tak larat aku nak selak nengok.

Masa borak hari last tu baru aku tau lebih banyak pasal pasangan ni. Derita hari pertama mereka. Memang datang sehelai sepinggang. Tapi. Memang tak pernah lekang beribadah. Mereka serah penuh pada Allah. Memang Allah nak tunjuk sesuatu pada aku. Hajah warni siap ajar aku solat tasbih. Katanya aku masih kurang kat situ.

Kemudian masuk nurse. Katanya aku dah clear. Dah boleh discaj. Siap jual mahal taknak bukakkan benda kat tangan aku tu. Huhuhu. Selesai semua. Alhamdulillah. Banyak yang aku belajar sepanjang kat sini. Yang paling penting ada yang Allah yang tunjukkan dan nak perbetulkan pada diri aku. InsyaAllah. Aku akan cuba.

Nak tau kena berapa. Rm6k++. Sib baik la ada medical card. Cuepacare. Tu pun ada caj rm80 yang dia tak cover. Kena bayar sendiri.

Isnin, 27 Jun 2016

Wad Orthopedic Pakar Puteri : Day 3


Wad Orthopedic Pakar Puteri : Day 3. Aku dah boleh rasa dapat survive dah hidup ngan tangan berbalut ni. Tak macam semalam. Ngilu sana sini. Sahur tetap tangan kiri. Masih ada rasa kat tangan kanan. Mandi. Tukar baju tetiba rasa gatal yang amat kat paha dan betis. Naik merah jadinya.

Lepak jap. Nurse datang suntik antibiotik. Sejuk weh menerobos tangan kanan tu. Lepak. Boring. Blank jap. Layan tv. Tido. Camtu la hidup aku kat sini. Hahaha. Sesekali nurse datang. Check temperature ngan darah.

Tetiba hingar jap. Ada sambutan hari bapa daa... dapat la hadiah dari pihak hospital. Hehehe. Tq tq. Tak lama pastu mama pulak datang. Siap buat sandiwara pulak ngan kak long. Sian makcik warni depan aku. Usaha dia bangun nak sabarkan. Dia ingatkan aku berbini dua. Hebat tul sandiwara mama ngan kak long ni.

Balik je mama, dah kena suntik lagi. Huhuhu. Sejuk jap. Macam biasa. Nurse tanya sakit ke. Tak. Sejuk je. Sejuk takpe. Takut kalau sakit je.

Malamnya berbuka soto. Aku yang minta makanan berkuah. Susah aku nak makan nasi sebelah tangan ni macam semalamnya. Malam ni lagi teruk aku nyer insomnia. Layan muvi ajer ler. Kebetulan Drisyam Kamal Hasan kat Vasantham. Feberet tu.

Hospital Pakar Puteri : Follow-up Dr. Lim


Hospital Pakar Puteri : Follow-up Dr. Lim. Hari ni banyak persoalan akan terjawab. Cerita telenovela aku pun ada dua siri lagi. Tapi sebab ramai dah tanya dan aku pun dah selesai follow-up ni so terus kita cerita dulu lah. Part telenovela tu nanti aku sambung lagi bila tiap saat dan tika waktunya.
Maka pagi ni terpacak ler aku kat depan spital ni lam jam 8. Atuk yang ngantor. Gi daftar. Pastu terus ke klinik dr lim. Dapat nombor 9 tu. Aiyoo. Pepagi pun dah nombor 9.

Duduk menanti. Jumpa rakan rakan sewad. Borak selfie gitu. Pastu nama aku kena panggil. Hmmm. Doktor suruh buat test darah lagi. Perghh. Kena lagi. Terus ke lab.

Punya la ramai. Tunggu turn. Setel. Gerak balik ke bilik doktor. Haiyo. Memang ramai. Orang sebelah aku baru datang nombor 34 tu. Ish ish ish.

Aku dah nak terlelap dah tetiba misi datang panggil. Terus masuk ye. Doktor nak jumpa. Masuk. Doktor takde. Keluar jap. Kat monitor semua gambo lutut aku je. Sempat la layan jap.

Doktor masuk. Hmmm. Nampaknya dah bertambah baik. Kita sambung sikit lagi antibiotik untuk seminggu lagi. Dari segi keadaan kaki tinggal tak boleh lurus penuh ja lagi dan ada sedikit tension bila berjalan. Bengkok habis dah takde masalah.

So. Apa masalah sebenar aku yang menjadi persoalan selama ini? Masalah jangkitan kuman di bahagian dalam belakang tempurung lutut. Masalah ni menarik sebab kaki aku nampak normal aja dari segi luaran tapi di bahagian dalam bengkak teruk menyebabkan kaki aku tak boleh bengkok atau lurus.
Masa aku masuk. Bacaan protein darah tak salah aku adalah 122. Lepas treatment awal di wad menurun kepada 22. Masa tu aku didiscaj. Tapi tetap masih tak boleh bengkok atau lurus penuh lagi. Cuma bisa dah tak macam yang awalnya.

Hari ni bacaan pun dah makin baik. Dah below 5. Cuma tinggal isu tak boleh lurus penuh dan tension pada kiri lutut bila berjalan. So. Another 1 week aku kena pulun antibiotik lagi dan kalau ikut dr lim nak kasi aku mc lagi seminggu. Tak larat dah baring baring aje.

So. Setel ngan Dr. Lim rasa gembira sikit. Kuman sahaja. Alhamdulillah. Dah hampir selesai dah. Yang lain semua negatif. Gula ka, gout ka. Nope. Mintak simpang.

Ahad, 26 Jun 2016

Wad Orthopedic Pakar Puteri : Day 2


Wad Orthopedic Pakar Puteri : Day 2. Hari kedua baru la mencabar. Hari 1 takde pape sebab banyak ujian dibuat. Pagi tu doktor sampai. Borak borak ngan aku jap. Sambung lepak jap. Sekali nurse masuk ngan wilcha. Doktor nak jumpa kat luar.

Laju dia nolak. Perghhh. Orang ortho semua laju laju eh. Ngeri weh. Sampai ke kaunter utama. Doktor dah tunggu. Tv terpasang dengan gambar mri lutut aku. Bengkak kat dalam kata doktor. Jadi dicadangkan untuk ubat dan antibiotik dahulu. Takde efek baru cerita pasal pembedahan.

So. Tolak balik ke wad. Sambung lepak sambil dok mikir bila la nak dapat ubat ni. Layan borak ngan pakcik dan makcik berdepan aku. Uncle sebelah pun join sekaki. Hari ni juga baru aku tau ada pegawai perhubungan khas untuk pesakit dari Singapura, China dan Indonesia.

Mama sampai pastu. Borak borak. Ucu pulak sampai. Ceria tul aku hari ni. Sambil dok harap ubat dapat selesaikan masalah aku la. Izwan pun mesej nak datang petang tu.

Pastu aku soh mama balik. Takde pape lah. Gi lawat iqa di stf. Aku ambik air sembahyang. Baru je nak solat, 3 nurse masuk. Sori ye cik. Kali ni memang kena pasang jugak ye. Alamak. Terus tergamam jap. Ni ker kaedah ubatnyer. Huhuhu.

Suruh pasang sebelah kiri dulu. Udah ditebuk katanya urat aku membengkak. Ubat tak jalan ni. Nak tak nak kena jugak pasang belah kanan. Dah tak suci lagi. Sakit menyucuk. Hilang rasa sakit kaki tu. Terkaku aku sepetang. Tokleh nak gerak langsung. Baby pun tak gini kata nurse tu. Hehehe.
Petang tu aku dah tensen. Tangan kanan aku rasa sangat tensen. Tengok tensen. Gerak tensen. Soh nurse balut sebab aku taknak tengok. Huhuhu. Uncle depan siap tegur. Haiya. Tangan pun sudah jem ka. Semalam kaki saja.

First time aku terpaksa makan tangan kiri. Dia masuk je ubat, kebas jap. Rasa sejuk habis ubat menerobos. Makan ubat lagi. Ish ish ish. Tensen tul petang tu.

Malamnya sakit abis. Kaki. Tangan. Masa ni dah hilang jap pertimbangan. Cam nak mintak je ubat tahan sakit. Tapi alhamdulillah. Dapat jugak tahan. Dan tidur. Malam tu paling pelik sebab aku terjaga setiap jam. Tak biasa la katakan.

Jumaat, 24 Jun 2016

Wilcha Seharian

Wilcha Seharian

Wilcha Seharian. Akhirnya. Setelah beberapa kurun. Terpakailah juga akhirnya medical card CuepacCare aku tu. Dalam keadaan belah bagi. Sampai jugak kami ke Hospital Pakar Puteri. Bukak je pintu dah petugas hospital tunggu dengan wilcha ni. Susah payah jugak aku nak gerak ke sini. Dalam keadaan kaki aku yang hanya boleh berada lam posisi 90 degree tu aje, akhirnya dapat jugak naik ke atas wilcha tu. Punya la laju ditolak, hahaha; dah sakit tu memang la aku kata laju dan ngeri. Ngan sakit kaki sekali tokleh gerak mana-mana. Siap cakap kat mama, jangan la tolak laju-laju. Takut ni. Sekali toleh. Aiyeee. Sekali petugas tu la yang tolak sambil mama senyum-senyum nengok gelagat aku.

Masuk dalam terus mama daftarkan aku. Eheh. Nak ngambik gambo ler. Dah nama bloger kan. Baru je nak snap. Dah. Jom kita ke bilik doktor. Aisehman. Sekali laju pulak sesi daftar ni. 9.15 pagi. Kami pun tiba le ke bilik doktor. Berbaris deretan wilcha dengan aku yang paling depan. Kekeke. Huhuhu. Macam nak grandprix nih. Kekekeke. Punya la ramai yang nak jumpa Dr. Lim. Macam macam gelagat manusia ada. Bisik kat mama. Semua sepesan cam aku kan. Malah ada yang lebih teruk jalannya. Sedih aku nengokkan. Nampaknya. Aku tak kesorangan.

Sesekali nampak seorang lelaki berbaju pink keluar. Jalannya laju betul. Keluar. Jap je. Masuk balik. Nurse yang jaga kat sini pun laju laju jalannya. Sama cam lelaki yang aku rasa doktor Lim tadi tu. Time flies. Sedar sedar dah 12.30 tengahari. Alamak. Klinik tutup jam 1 petang. Masak ni kalau nak kena return sebelah petang. Alhamdulillah. Sekali, jam 12.45 tengahari, nama aku dipanggil. Tapi. Tu baru dapat masuk ke ruangan menunggu sebelah dalam pulak.

Harap harap sempat la aku pas ni. Alhamdulillah. Dapat juga aku jumpa doktor Lim pagi tu. Suka berlawak orangnya. Dah la aku ni penakut. Dan aku rasa memang dia leh baca. Soh aku naik ke atas katil untuk periksa lebih lanjut. Dengan susah payah aku naik. Nurse pun banyak tolong jugak sampai aku dapat baring atas katil tu. Adoi la. Cam steven dia gerakkan kaki aku. Aiyooo. Memang sakit. Dia luruskan. Dia bengkokkan. Pastu dia wat assumption pertama. Kaki awak lebih sakit bila bengkok. Yup. Pasal dia dah buat praktikal bersama, sambil nengok muka dan tahap aku menahan kesakitan tadi. Hehehe.

K. Pastu dia tanya ni pakai medical or sendiri. Aku kata medical card. K. Kita akan buat beberapa test lepas ni. Ujian darah. Pastu kita teruskan dengan MRI scan. Tapi sebelum tu saya mau kasi suntik ubat kat bontot dulu. Huhuhu. Bende yang mengerikan mula dah terbayang kat kepala aku. Mula la pelbagai persoalan mula timbul balik kat kepala. Nak tahu apa jadi. Tungguuuu!!!

Ps: Yang tak seronoknya adalah... hari tu adalah hari jadi aku. Huhuhuhu